HEADLINES

No headlines available.

Metode Pembelajaran Contextual Teaching and Learning (CTL)

Pengertian Metode Pembelajaran Contextual Teaching and Learning (CTL)

Contextual Teaching and Learning (CTL) adalah suatu pendekatan pembelajaran yang menekankan kepada proses keterlibatan siswa secara penuh untuk dapat menemukan materi yang dipelajari dan menghubungkannya dengan situasi kehidupan nyata sehingga mendorong siswa untuk dapat menerapkannya dalam kehidupan mereka (Sanjaya, 2006).

Menurut Sanjaya (2006), dari konsep di atas terdapat tiga hal yang harus dipahami. Pertama, melibatkan pada proses keterlibatan siswa untuk menemukan materi. Kedua, mendorong agar siswa dapat menemukan hubungan antara materi yang dipelajari dengan situasi kehidupan nyata, artinya siswa dituntut untuk dapat menangkap hubungan antara pengalaman belajar di sekolah dengan kehidupan nyata. Ketiga, mendorong siswa untuk dapat menerapkannya dalam kehidupan.

Landasan Filosofis Metode Pembelajaran Contextual Teaching and Learning (CTL)

Landasan filosofis CTL adalah konstruktivisme, yaitu filosofi belajar yang menekankan bahwa belajar tidak hanya sekedar menghafal, tetapi merekonstruksikan atau membangun pengetahuan dan keterampilan baru lewat fakta-fakta atau proposisi yang mereka alami dalam kehidupannya (Muslich, 2007). Sedangkan, landasan psikologisdidasari bahwa CTL berpijak pada aliran psikologis kognitif. Menurut aliran ini proses belajar terjadi karena pemahaman individu akan lingkungan. Belajar bukanlah suatu mekanis seperti keterkaitan Stimulus dan Respon. Belajar tidak sesederhana itu. Belajar melibatkan proses mental yang tidak tampak seperti emosi, minat, motivasi dan kemampuan atau pengalaman (Sanjaya, 2006).

Pembelajaran CTL adalah sistem yang merangsang otak untuk menyusun pola-pola yang mewujudkan makna. Pembelajaran ini juga melibatkan para siswa dalam aktivitas penting yang membantu mereka mengaitkan pelajaran akademis dengan  konteks  kehidupan  nyata  yang  mereka  hadapi.  Hakikat   pembelajaran konstektual yaitu makna, bermakna, dan dibermaknakan (Muhlisin, 2012). Dengan pembelajaran CTL, proses belajar mengajar menjadi lebih konkrit dan bermakna. Hasil pembelajaran diperoleh secara alamiah dalam bentuk kegiatan siswa bekerja dan mengalami, bukan hanya transfer pengetahuan dari guru ke siswa. Tujuan pembelajaran CTL akan lebih tercapai dengan media pengajaran yang variatif (Buharno, 2005).

Prinsip Metode Pembelajaran Contextual Teaching and Learning (CTL)

Johnson (2012) menyatakan tiga prinsip pembelajaran CTL yakni saling ketergantungan, diferensiasi dan pengorganisasian diri. Prinsip saling ketergantungan mengajak siswa untuk mengenali keterkaitan mereka dengan lingkungannya. Suprijono (2009) menyatakan bahwa lingkungan belajar merupakan sistem yang mengintegrasikan berbagai komponen pembelajaran dan komponen tersebut saling mempengaruhi secara fungsional. Berdasarkan prinsip itu memungkinkan peserta didik membuat hubungan bermakna. Prinsip deferensiasi merujuk pada entitas-entitas yang beranekaragam dari realitas kehidupan di sekitar peserta didik. Keanekaragaman mendorong berfikir kritis peserta didik menemukan hubungan diantara entitas-entitas yang beranekaragam itu. Prinsip pengorganisasian diri mendorong peserta didik mengeluarkan seluruh potensi yang dimilikinya.

Rusman (2012) mengemukakan ada tujuh prinsip pembelajaran kontekstual yang harus dikembangkan oleh guru, yaitu : (1) kontruktivisme, kontruktivisme merupakan landasan berpikir (filosofi), (2) menemukan (inquiry), menemukan, merupakan kegiatan inti dari CTL, melalui upaya menemukan akan memberikan penegasan bahwa pengetahuan dan keterampilan serta kemampuan-kemanpuan lain yang diperlukan bukan hasil dari mengingat seperangkat fakta-fakta, tetapi merupakan hasil menemukan sendiri. (3) bertanya (questioning), bertanya merupakan strategi utama dalam CTL, (4) masyarakat belajar (learning community), maksud dari masyarakat belajar adalah membiasakan siswa untuk melakukan kerja sama (5) pemodelan (modelling), pada saat ini guru bukan satu- satunya sumber belajar bagi siswa, karena dengan segala kelebihan dan keterbatasan yang dimiliki oleh guru akan mengalami hambatan untuk memberikan pelayanan sesuai dengan keinginan dan kebutuhan siswa yang cukup heterogen, (6) refleksi (reflektion), refleksi adalah cara berpikir tentang apa yang baru terjadi atau baru saja dipelajari, (7) penilaian sebenarnya (authentic assessment), tahap terakhir dari pembelajaran kontekstual adalah melakukan penilaian.

Karakteristik Metode Pembelajaran Contextual Teaching and Learning (CTL)

Proses Pembelajaran CTL harus mempertimbangkan karakteristik- karakteristik: (1) kerjasama, (2), saling menunjang, (3) menyenangkan, (4) belajar dengan bergairah, (5) pembelajaran terintegrasi, (6) menggunakan berbagai sumber, (7) siswa aktif, (8)  sharing  dengan  teman,(9) siswa kritis  guru   kreatif, (10) dinding kelas penuh dengan hasil karya siswa, (11) Laporan kepada orang tua bukan hanya rapor, tetapi hasil karya siswa, laporan hasil pratikum, karangan siswa dan lain-lain ( Rusman, 2012).

Kelebihan dan Kelemahan Metode Pembelajaran Contextual Teaching and Learning

Pembelajaran CTL mempunyai kelebihan antara lain: (1) pembelajaran menjadi lebih bermakna dan riil. Artinya siswa dituntut untuk dapat menangkap hubungan antara pengalaman belajar di sekolah dengan kehidupan nyata, (2) pembelajaran lebih produktif dan mampu menumbuhkan penguatan konsep kepada siswa karena metode pembelajaran menganut aliran konstruktivisme, dimana seorang siswa dituntun untuk menemukan pengetahuannya sendiri. Melalui landasan filosofis konstruktivisme siswa diharapkan belajar melalui mengalami bukan menghafal. Sedangkan kelemahan pembelajaran  CTL antara lain: (1) guru harus bertugas sebagai sebuah tim yang bekerja bersama untuk menemukan pengetahuan dan keterampilan yang baru bagi siswa, (2) guru harus memberikan perhatian dan bimbingan yang ekstra terhadap siswa agar tujuan pembelajaran sesuai dengan apa yang diterapkan semula.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Artikel masih di lockdown !!